Tuesday, March 8, 2016

hati ku luka lagi

Hatiku luka lagi
oleh kealpaan mata
hanya istighfar yang baki
ku harap merawat luka
menawar duka..

Jasad yang mulai dimamah usia
terasa lelah longlai
namun nafsu terasa sasa
melupakan aku
pada rerambut perak
yang mulai mengintai..

Dunia, si jalang tua
mengemis cinta, memperdaya
menabur pasir bersalut kaca
celaka ..
mata yang dusta
dan hati yang haloba
kaca disangka permata..

Entah berapa ramai
mangsa tertipu
mengapa aku masih terkesima
sesalan silih berganti
Oh Tuhanku
kurniakan aku
taubat nasuha..

Cinta dunia, nafsu dan hawa
sifat tercela
racun pembunuh jiwa
helah iblis celaka
kernanya Adam terhalau
dari syurga..

Hati ku luka lagi
di pinggir jurang
dihalang untuk pulang
Oh Tuhanku..
ku damba rahmatMu
tuliskan nasibku
sebaik ikramah bin abu jahal..

Friday, August 16, 2013

Carlos Santana : Put Your Lights On - feat: Everlast

Hey now, all you sinners
Put your lights on, put your lights on
Hey now, all you lovers
Put your lights on, put your lights on

Hey now, all you killers
Put your lights on, put your lights on
Hey now, all you children
Leave your lights on, you better leave your lights on

Cause there's a monster living under my bed
Whispering in my ear
There's an angel, with a hand on my head
She say I've got nothing to fear

There's a darkness living deep in my soul
I still got a purpose to serve
So let your light shine, deep into my home
God, don't let me lose my nerve
Don't let me lose my nerve

Hey now, hey now, hey now, hey now
Wo oh hey now, hey now, hey now, hey now

Hey now, all you sinners
Put your lights on, put your lights on
Hey now, all you children
Leave your lights on, you better leave your lights on

Because there's a monster living under my bed
Whispering in my ear
There's an angel, with a hand on my head
She say's I've got nothing to fear
She says: La illaha illa Allah
We all shine like stars
She says: La illaha illa Allah
We all shine like stars
Then we fade away

Tuesday, July 9, 2013

ramadan tahun ini

ramadan tahun ini
ku mulai dengan rasa syukur
masih terpilih utk terus bernafas
ini bulan untuk jihad
taqwa bukan murahan
malam qiam dua jam
siang lapar empat belas jam
ah, apa ada pada lapar dan qiam
kalau cuma sebulan
bertahun tidur dalam kenyang
ini masa untuk bersabar
bertahan dan bertekun
malam tadi telah mulai
andai bulan ini berhasil
raya nanti bakal kaya
dengan taqwa iman yg baqa
bukan mudah memujuk diri
sudah bertahun nafsu sebati
rakaat demi rakaat
berjalan di timbunan kasturi
di hujung saf berteleku pak aji
solat duduk sakit kaki
datang jua memaksa hati
sapa tau ramadan ini
yang terakhir ini kali
hati bersungguh hadir
berkata2 kepada diri
bukankah Dia yang dicari
dan Dia kini menanti
hamba yang kini kembali
ramadan tahun ini
sahur dalam iman
buka dalam ihtisab
qiam dalam juhud
rukuk dalam ta'abud
sujud dalam syuhud
tidur dalam kasih
fana dalam rindu
baqa dalam cinta



Tuesday, December 4, 2012

Aku Baru Pulang Dari Haram

Aku baru pulang dari Haram

masih tergambar bayangan Kaabah yang kudus
yang selalu ku lihat dari jauh dan kini ku rindui
ah - kalau lah aku masih bisa menatapnya
sudah tentu tak ku izinkan kelopak mataku berkelip
biarlah panas biji mata ku terbakar oleh angin Mekah
nanti airmata ku tentu bisa menyejukkan jua
bukankah hitam itu indah dan harumnya Kiswah

masih terasa lelah perjalanan yang payah
melalui lorong berdebu dan bertimbun sisa sampah
ku gagahi jua kaki yang kejang dan lutut yang goyang
doa ku agar kuat untuk meredah hujung dunia
bukan hanya kali ini bahkan lagi dan lagi
ku lalui lorong berdebu berbukit batu dan asap kereta
dan laungan suara kecil syekh yaman tua menjual buah delima
dan jeritan kekanak hitam " sadaqah fi sabilillah min mal Allah "
azam ku yang dulu masih jua terhutang sampai kini

masih terasa himpitan dan bau masam keringat ibadah
saudara-saudara ku - aku berlapang dada kerana iman
kita bagaikan satu - dari Dia kita datang
dan kita sedang dalam perjalanan kembali kepadaNya
dan kita beramai-ramai menuju rumahNya mencari rahmatNya
aku maafkan kalian andai terpijak kakiku, tersiku rusukku
maafkan aku jua andai terjegil mata atau terungkap kata-kata

masih tergambar wajah-wajah tua dan tubuh kurus
pakaian yang tidak terurus namun semangat terus bagai arus
dari fajar hingga rembang mereka itulah yang berusaha
mengharung lautan manusia demi mencari janjiNya
mencari rahasia mendamba wajahNya
sedangkan aku masih menanti masa usai yang sejak sebulan lalu
masih belum ku temu hingga saat kini aku terbuang di sini

masih aku rasai haruman 'oud dan ambar merayap di dinding batu
asap putih berlegar di ruang lobi bin daud dingin dan syahdu
kurma madu dan susu, jus mangga dan jambu batu dan laban botol biru
terasa tenang dan santai - menikmati shawarma dan kebab - teh susu
ah - inilah kerinduan ku sejak lima tahun dulu - dan esok siapa tahu
ada umur ada rezeki dan rumah ini tetap menanti ku

masih ku terbayang rerumah kotak batu di cecelah lorong berliku
mendaki bebukit dalam kehangatan debuan kota batu
menelusuri jejak Kekasih Allah dan para awwalin Islam
seakan ku rasai kehadiran ruh perjuangan di arena abul arqam
pertemuan yang ringkas dengan mesej tuntas
perjuangan mesti diteruskan dan aku bingkas
semangat sama panas, hijrah jihad dan niat
menu pantas kari kibas orang bujang tapi tetap lazat

masih ku terkenang masam manis tuak arab warisan berabad
merah bak sirap bunga cengkih kayu manis dan senyuman si walad
ubat batuk - katanya walau ragu ku teguk jua
di simpang tiga - masjid an nur - berdepan Jannatul Ma'ala
alangkah - jika penghuninya bisa bangkit tentu mereka tak berkira
walau satu dunia untuk secawan sejuk segar tuak arab peduli apa
malangnya sesaat pun tidak bisa kembali
ahli dunia masih gelak ketawa makan minum dan rokok haram tanpa mengerti

biasalah - bila berjauhan baru dirasai kekurangan itu ini
dulu di depan mata melayan karenah badan sakit sana sini
kini memasang cecita mau kembali tahun hadapan ada umur murah rezeki
terasa ingin bersemadi di Maqam Ibrahim memperhamba diri
penat lelah kepayahan pengorbanan dan sabar itu satu pencapaian
kemudian terasa manisnya di hati dan tawadhu' tak terucapkan
gejolak rasa panas dan silau kemilau cahaya ibadah dalam keegoan
tak terbanding syahdu dan rindu ruku' dan sujud dalam kerendahan






Tuesday, August 14, 2012

dalam pencarian ini

dalam perjalanan dan pencarian ini
siapa yang mencari siapa yang dicari
bukankah engkau yang mencari
apa yang hati mu inginkan..?
sedangkan Dia melihat isi dan erti hatimu
kemana arah tujuan
dan janji-janji hakiki
sepatutnya menggugah hati dan kudrat mu
maka engkau tampil menyatakan " aku di sini.."
maka engkaulah yang sebenarnya dicari
permata dari timbunan pasir
emas dari longgokan batu
apakah engkau puas hanya merasa diri berharga
sedang zahirnya engkau mutiara di dalam selut dermaga
maka tampillah..
moga Dia membersihkan mu
dan meletakkan mu di almari kaca
bersama emas dan intan permata..

Wednesday, August 8, 2012

perjalanan 1000 bulan

malam ini
mulai ku jejaki perjalanan 1000 bulan
biarpun kegelapan bisa membutakan mataku
asalkan Allah menyuluh hatiku

peluang ini cuma datang setahun sekali
entah di tahun-tahun lalu aku cemerlang
atau kecundang
malam ini Insyaallah perjalanan 1000 bulan
akan ku mulakan

dalam perjalanan sebegini tiada teman
dan tiada bekalan kecuali tekad, azam dan pilihan
bukankah hidup ini adalah satu perjalanan kembali
menuju alam abadi

cahaya yang membelah kegelapan malam itu
memancar dari dalam jiwa
menghilangkan tautan lena mata
membangkitkan hasrat menggudah kudrat

bukan sekedar satu malam ini
atau sepuluh malam berjajaran
andai seluruh baki hidup ini ditakdirkan aku berjalan
maka akan ku jejaki jua dengan izinNya..

Wednesday, May 9, 2012

Aku Kini Kembali

Salam

Aku kini kembali
Menjejak denai
Mencari tempat bermula
Lebih 1000 hari ku tinggalkan
Padang jadi rimba
Batas jadi belukar
Apakah masih ada waktu?

Simpang siur jalan ini melemaskan
Di mana teman2?
Dulu sama membajak dan menyemai
Sudahkah menuai?
Aku sampai sekarang
Masih mencari batu sempadan

Tanah ini kini gersang
Sumur kontang
Bilakah gerangan hujan?
Jangan padi jadi lalang
Ternakan tinggal tulang
Umat hati walang
Jebat jadi petualang!

Aku harus jadi siapa?
Si Tuah kah?
Yang rela gadai tuah
tapi bukan maruah
di bumi bertuah
Si Tuah bukan tuan di sini
Dia cuma musafir yang pulang
tatkala fajar menjelang..